Rss Feed
Rss Feed

Selasa, 21 Februari 2012

LIF: PENGALAMAN SABTU MALAM #1


*PENGALAMAN SABTU MALAM*

“Hufh...! Sabtu malam lagi...”
Itu gumamku setiap malam ini datang, karena pasti tugasku untuk jaga kontrakan. Biasanya  Dilla yang menemaniku, tapi tidak malam ini, pacarnya baru datang dari diluar kota, jarang pulang pula.. puas-puasin dah pacarannya.. Afi, pacarnya selalu setia mendampingi kapanpun dan dimanapun.. Nita, ganti pacar sebulan sekali.. Aku… satu pun tak punya... yach beginilah nasib jomblowati..
Waktu menunjukkan pukul  7:30, malam masih panjang. Acara televisi mulai membosankan, jalan-jalan sajalah walau sendirian. Berjalan tanpa tujuan tak apa, yang penting gak dikontrakan. Suasana taman kota pada sabtu malam ramai banget, tepat untuk acara bersama, baik dengan keluarga, sahabat ataupun kekasih hati. Setelah enam hari melaksanakan rutinitas yang harus dilakukan, akhir minggu akan terasa sangat menyenangkan -Sok tau banget sich Dit, kaya pernah ngerasain aja- Seandainya saja aku bisa merasakannya... dan aku yakin pada saatnya nanti seseorang akan dating padaku dan menikmati akhir pecan bersama, dan bukan sekarang.
Melihat sekeliling Cuma bikin iri ajach.. mending beli mie ayam ajalah, kan lumayan bisa menemani kesendirianku, beuh...
“Bang, mie ayam dan jeruk anget..”
“Iya, ditunggu ya neng..”
Karena melayani cukup banyak pembeli. Ditunggu sepuluh menit, akhirnya pesananku datang juga. Makan makan makan.. uh, sedapnya...
Wah, mieku udah habis, cepet banget. Tapi aku masih di warung mie yang udah agak sepi, pelanggan yang lain SMP -sehabis makan pergi- kalau aq mending disini aja nemenin abangnya yang jualan sendirian.. he...
“Koq sendirian ? pacarnya mana neng ?” Tanya abang mie ayam sembari duduk di bangku.
“Lagi pengen sendiri bang, he…”  jawabku enteng.
“Oh, lagi berantem ya neng..? walaupun pedagang mie ayam abang juga pernah merasakan itu, sebaiknya cepat diselesaikan jangan sampai berlarut neng.. nanti malah berjangka panjang..”
“He, abangnya bisa aja, makasih sarannya bang.. abang udah lama jual mie ayamnya ?” mengalihkan bahan obrolan.
“Yach.. lumayan.. sekitar lima tahun neng, awalnya sich jualan dirumah, tapi kurang ramai jadi pindah kesini. Eneng baru pertama kali kesininya ?”
“O.. gitu ya bang,
“Iya bang, saya baru kali ini kesini, abang dagangnya sendirian ? apa abang gak repot, kan gak ada yang bantuin..”
“Biasanya ada neng, cuma dia lagi sakit, jadi izin dulu.. kasihan kalau suruh bantuin.. si eneng tinggalnya dimana ? kq baru pertama kesini ?”
“Jl Melati bang…”
“Lho, itu kan masih daerah sini.. koq sampe baru pertama kali ke taman kota, dasar si eneng.. kemana aja..?”
“He... abang koq tau itu masih daerah sini ?“
“Saya kan kalau pagi keliling neng, jadi tau..”
“O.. gitu ya bang, wah, keasyikan ngobrol ma saya abang malah gak melayani pelanggan..”
“Gakpapa neng, mienya juga tinggal dua porsi, maklumlah malam minggu jadi ramai pembeli.. Alhamdulillah..”
“Abang mau tutup nich ? saya mau jalan-jalan aja kalau gitu, mie ayam tambah jeruk anget berapa bang ?”
“Gak usah neng.. eneng kan baru pertama kali jalan-jalan di taman kota, anggap saja sebagai ucapan selamat datang buat eneng..” berdiri dari bangku.
“Abang jangan gitu.. saya kan pembeli.. ini bang..” menyerahkan selembar uang sepuluh ribuan .
“Udah, gakpapa neng..” si abang berdiri dan menolak uangku. 
“Ini bang, makacih ya.. he…” kabur dan meletakkan selembar uang sepuluh ribuan di meja.
“Neng.. neng…” Teriak abang mie ayam.
Waduh, jadi gak enak ma abangnya tadi, karena gak mau dibayar. Tapi uangnya udah tak tinggalkan di meja. Muter-muter taman ah, tapi yang sendirian koq cuma aku ? pede ajalah.. Wah.. udah hampir jam sembilan, pulang ah.. kira-kira anak-anak udah pada pulang apa belum ya..? cowok-cowok yang nongkrong di pos ronda koq banyak, jadi gak nyaman mau lewat nich.. tapi kalau gak lewat situ aku gak bisa pulang, nekat dan cuex.
“Cewek, koq sendirian..?” Ucap salah satu dari mereka.
Dita jangan didengerin, lurus jalan terus. Yes, akhirnya nyampe kontrakan. Masih  sepi, pada belum pulang yach, bersihin badan langsung tidur malam ini cukup mengasyikan, dapet pengalaman  baru, keluar pada sabtu malam. Walaupun tanpa teman.

###

hanum yusuf
Posting Komentar