Rss Feed
Rss Feed

Rabu, 06 Februari 2013

LIF: PENYEGARAN DULU YUK..!! #6


PENYEGARAN DULU YUK..!!
Usai kuliah Puri, Tia, Ayu dan aku pengen pergi menyegarkan pikiran dengan nonton film. Karena yang punya motor cuma Puri, jadi kami bersepakat untuk naik mobil -mobilang bus tapi gengsi.. hahaha..- Naik bus sekitar 30menit dari kampus kami. Udah jadi kesepakatan setiap minggu ke dua kami pergi nonton bareng film terbaru, kalau menarik untuk di tonton. Kita kan anak broadcasting, harus mengetahui perkembangan yang ada di masyarakat saat ini –gaya dikit gitu..-
Di bioskop itu, sudah ramai yang mengantri untuk membeli tiket masuk. Tinggal pilih, film action, romantic, religi. Kebanyakan sich pada nonton film religi karena saat ini sedang trend, dan film terbaru kali ini adalah religi romantic. Munculnya film raligi romantic dikarenakan pergaulan anak muda sekarang ini sudah terlampau melebihi batas-batas yang sudah ditentukan. Apalagi gaya pacaran, haduh.. bisa bikin orang tua senam jantung mungkin. Alhamdulillah orang tuaku sudah menerapkan rasa percaya, jadi aku harus menjalankan sebaik-baiknya kepercayaan orang tuaku, agar mereka tidak khawatir.
Kami juga menonton film tersebut, agar menjadi pelajaran untuk kami. Terutama yang sudah punya pacar, kalau aku.. walaupun gak punya pacar tapi ikut nonton gak masalah.. tau aja setelah nonton film ini nanti bisa punya pacar –ngarep tuch...- film ini berdurasi kurang lebih dua jam. Otomatis selese nonton film perut keroncongan, cari makan yang enak dan murah menyesuaikan kantong mahasiswa.
“Pengen makan dimana nich ?” Tia yang sudah terlihat lapar sedari pertengahan film tadi.
“Ya di tempat makanlah.. masak mau di disini..” Ayu menangkis.
“Maksud gue pengen makan apa ?” Tambah Tia jadi agak jengkel.
“Dimana ya..? disini menunya apa aja ya ?” Aku ikut comment juga..
“Kayaknya disini ada food corner.. tapi gue belum pernah makan disana..” Puri ambil suara.
“Pada mau nyoba makan disana ?” comment lagi ach..
“Boleh juga tuch..” Aku, Ayu dan Tia kompak karena udah kelaparan jadi tak banyak protes.
“Tempatnya mana Ri ? jauh gak ? dah laper nich..” Tia mulai protes.
“Gue agak lupa-lupa inget.. he..” Puri sambil nyengir & mencari-cari lokasi food corner.
“Tempatnya itu apa bukan Ri ?” Aku menunjuk ke tempat yang tesedia banyak pilihan makanan.
Kami menuju tempat tersebut, berkeliling dan memilih menu makanan. Seorang pramusaji menghampiri kami sambil menyodorkan buku menu makanan.
“Mbak, silahkan pilih tempat duduk, kalau sudah dipilih nanti saya bisa dipanggil” Kata pramusaji itu dengan senyum diwajahnya.
Kami nyengir, dan memilih tempat duduk yang berkursi 4. Selagi pramusaji itu kembali ketempatnya. Puri, Ayu, Tia dan aku membolak-balik buku menu, memilah-milah menu yang sesuai dengan selera kami. Bingung milih yang mana..
“Ri, kata elu makanan disini enak dan murah, tapi yang paling murah kug harganya 15ribu, yang bener aja nich..” Tia agak protes.
“Gue juga baru tahu sekarang.. hehehe...” Jawab Puri dengan wajah inocen.
“Apa..???” Tia melototi wajah Puri.
“Syuut.. Tia, tadi Puri kan dah bilang kalau dia belum pernah makan disini, sekarang milih menu yang sesuai aja yach..” Ayu menjadi penengah.
“Iya, lebih baik kita makan dulu, pada kelaperan semuanya kan ?” Tambahku.
Kami memilih menu nasi goring yang harganya 12ribu, padahal kalau di deket kos satu porsi nasi goreng cuma 5ribu rupiah saja, es teh manis harganya 5ribu, jadi mesen air mineral aja, satu botol sedang harganya 3ribu, satu botol bisa buat berdua. Ah.. gak lagi-lagi dach..
Selesai makan kami langsung pulang aja, suasana jadi kurang enak setelah makan. Saat di pintu keluar ada yang memanggilku.
“Dek Dita..!” Aku menoleh dan..
“Kak Adi..”
“Habis beli apa dek ?”
“Gak beli apa-apa, jalan-jalan aja m temen-temen.. he..”
“Mampir ke tempatku dulu yuk..”
“He.. pengen sich.. tapi lain kali aja, soalnya ini udah mau pulang kak..”
“Ya sudah kalau begitu, kak Adi tunggu ya.. pulangnya naik apa dek ?”
“Biasa kak Adi, bus hehehe..”
“Ya sudah, hati-hati ya dek.. kak Adi mau keatas dulu..” Kak Adi menunjuk lantai atas dan memberikan senyumya padaku.
“Iya, makasih kak Adi..” Kubalas dengan senyum manisku.
Kak Adi menuju lantai atas, tempat bisnisnya. Ayu, Tia dan Puri melongo kompak.
“Dit, lu kenapa gak bilang kalau punya kenalan disini ?” Puri penasaran.
“Iya Dit, lu curang gak ngenalin ke kita..!!” Tambah Tia dengan nada yang agak tinggi, sampe-sampe para pegunjung pada liatin kita.
“Curang gimana ?” Aku jadi bingung.
“Kalian ini apa-apan ? jangan debat disini” Ayu menengahi.
“Ayu my bespren.. tengkyu...” kupasang wajah imutku.
“Sapa yang belain kamu Dit ? nanti tak introgasi di kost” Hah.. mereka apa-apaan sich..
###

hanum yusuf
Poskan Komentar