Rss Feed
Rss Feed

Senin, 08 April 2013

LIF: I LOVE FRIDAY #8


I LOVE FRIDAY

Hari jum’at.. senengnya... aku harus sms kak Adi nich, gak enak karena sms tadi malem yang tidak kubalas.
Met pagi, maaf ini kak Adi ya ?
Rencana kegiatan hari ini, nyuci baju, mandi, kuliah dan menikmati weekend seperti biasa. Kali ini aku gak sendirian lagi, soalnya kak Dika, cowoknya Dilla sedang merantau.. asik-asik.. –tertawa di atas penderitaan teman. hehehe.. maaf Dilla, bukan maksud hati..-
Hari yang cukup untuk bersantai karena kuliah hanya satu saja.. hem.. nikmatnya dunia... tapi terasa ada yang kurang, kenapa ya ? Yaa Allah.. iya, kak Adi belum bales smsku, kenapa ya ? apa dia marah karena tadi malem aku nyuekin smsnya. Baiknya aku sms lagi atau gak ya ? tapi gengsi, tapi... gak enak juga sama kak Adi, kan teman baiknya kakaku. Tapi.. biarin ach, siapa suruh tadi malam waktu sms gak dikasi nama –menyalahkan orang lain adalah pelarian yang paling mudah- Biarin ach, yang penting hari ini jarani apa yang sudah direncanakan, semoga lancar.. Amin...
Ponselku bunyi, mungkin balasan dari kak Adi.. bukan, tapi dari Ayu..
Ta, cuma ngingetin.. hari ini ada tes bahasa inggris..
Aku lupa kalau hari ini ada tes bahasa inggris, aku belum belajar. Kubalas saja..
Iya, makasih udah diingetin Yu..
Hu’um.. udah belajar apa belum ?
Belum... he.. lupa...
Dasar.. makanya jangan mikirin mas ganteng mulu, jadi lupa kalau besok ada ujian. He.. belajar sana..
Iya ma...
Segera ku buka buku catatan bahasa inggrisku melihat catatan, dan membaca bahan ujian hari ini. Bukannya sombong, tapi bahan-bahan yang diujikan sudah pernah aku pelajari saat di SMA, jadi tinggal memahami saja.
Jam 08.45 sampai di kampusku tercinta, tapi kug masih sepi temen-temen seperjuanganku pada dimana nich ? nunggu mereka di teras kelas aja dech. Tak lama kemudian Daus menghampiriku,,
“Dit, bahan ujiannya apa aja ?”
“Kamu belum tahu ?”
“Kalau aku udah tahu gak nanya kamu Dit..”
“Ini bahan ujiannya..” membuka catatanku yang tidak begitu rapi untuk diperlihatkan ke Daus.
Daus membolak-balik buku catatanku, sambil mengangguk-angguk.
“Kamu udah tahu ?”
“Iya, tahu..”
“Nanti kalau aku gak bisa tolongin za..
“Maksudku, aku tahu kamu pasti udah belajar, jadi nanti aku nyontek kamu Adita..”
“Hah ? aku aja baru tahu tadi pagi..”
“Kalau kamu walaupun baru belajar sekarang aja udah pasti bisa jawab Dit..”
“Maksudmu apa Daus ?”
“Kamu kan pinter bahasa inggris Dit..”
“Kata siapa Daus..? kalo di doain za Alhamdulillah.. dosennya udah datang tuch, masuk yuk..”
“Tapi nanti nyontek ya Dit..”
“Kamu pasti bisa ngerjain Daus.. yakin sama dirimu sendiri. OK..!”
Daus dan aku masuk kelas, ternyata temen-temen udah pada ngumpul bareng buat belajar rajin-rajin bener temen seperjuanganku ini. Merasa sedikit bangga.. hahaha..
Dosen mamasuki ruang kelas, suasana menjadi tegang. Karena dosen bahasa inggris ini terkenal killer, takut... Soal dibagikan, terdiri dari 10 soal esay. Diberi waktu untuk mengerjakan selama 1 jam. Harus pinter ngatur waktu nich..
Sedang konsentrasi mengerjakan. Aku mendengar ada yang memanggilku dengan suara yang sangat pelan.
“Adit... pssst.. Adit..”
Kutoleh kearah sumber suara itu ternyata Daus yang dari tadi manggil aku.
“Apa ?” Kujawab tanpa suara.
“Jawabannya apa ?” Tetap tanpa suara.
“Nomor berapa ?” Masih dengan tanpa suara.
“1-10..” Beralih dengan bahasa tubuh.
“Apa ??” Jawaban dengan bahasa tubuh juga.
“Satu sampai sepuluh..” Daus kembali dengan bahasa tubuhnya.
“Aku belum selesai.. baru sampai nomor 4..” Kujawab dengan bahasa tubuh juga.
“Mana ?” Kembali tanpa suara.
“Ini..” Menunjukan lembar jawabku.
“Mbak Adita. Kalau sudah selesai bisa dikumpulkan dimeja.” Waduh.. ternyata aku diperhatikan bu dosen.
“Iya, belum selesai bu, sebentar lagi” Jawabku deg-degan.
Kembali konsentrasi mengerjakan. Selang beberapa menit, aduh geli, ada yang nyolek pinggulku. Kutoleh kebelakang, Ayu..
“Nomor 5 Ta..” Sambil menunjukkan kelima jarinya.
“Baru ngerjain”
“Mbak Adita, tolong lembar jawabannya dikumpulkan sekarang.” Ampun bu dosen... masihkah I Love Friday..? huhuhu..
“Belum selesai bu.. masih ada beberapa soal yang belum saya kerjakan bu..”
“Kalau belum selesai jangan tegak-tengok, karena lembar soal masing-masing mahasiswa sudah dibagikan dan berbeda antara satu dengan yang lain” Kata ibu dosen sambil mengelilingi ruang kelas.
“Baik bu, mohon diberi waktu lagi untuk mengerjakan” Kupasang wajah memelas.
“Angkat kursi kamu dak kerjakan didepan” Perintah bu dosen.
“Baik bu, terimakasih” Alhamdulillah... dosenku mengangguk.
Aku duduk paling depan sendirian pula, tetep konsentrasi. Maaf teman-teman, aku tak bisa membantu kali ini. Keadaan yang memaksaku begini.
 ###

hanum yusuf

Posting Komentar