Rss Feed
Rss Feed

Rabu, 15 Mei 2013

LIF: DEAL #9

DEAL

Karena aku yang pertama menyelesaikan tes maka aku keluar duluan, tapi tidak langsung pulang, aku ingin minta maaf pada Ayu dan Daus karena tidak bisa membantu mereka dalam mengerjakan tes bahasa inggris tadi.
Sekitar lima belas menit kemudian bu dosen keluar, kemudian disusul para mahasiswa yang selesai mengerjakan tes tadi. Kucari-cari Daus dan Ayu, untuk menhampiri mereka.
“Ayu, maafin aku gak bisa bantu tadi..”
“Adita, kenapa minta maaf ? seharusnya kan aku yang minta maaf, karena yang menyebabkan kamu ngerjain didepan sendirian” Balas Ayu.
“Ya udah, kalau gitu kosong-kosong ya.. hehehe”
“Dit, maaf ya..” Daus langsung menghampiriku.
“Iya Daus.. gak papa.. maaf ya, tadi gak bisa bantu kamu”
“Gak masalah Dit, udah tak kerjain semua koq”
“Alhamdulillah Daus.. kamu bisa ngerjain semua ?”
“Iya.. walaupun kurang yakin dengan jawabanku, hehehe...”
“Semoga apa yang kamu kerjakan akan mendapatkan hasil yang sesuai dengan kerja keras kamu”
“Pasti mendapat nilai terbaik.. Daus gitu lhouw.. hahahahaha..”
“Dasar Daus.. tetep narsis..” teriakku dan Ayu.
“Makan yuk..laper nich..” Kata Daus.
“Kamu belum makan ?” Tanyaku heran karena tumbenan masuk kuliah tidak terlalu pagi, tapi Daus belum makan.
“Aku ngajak yak arena aku belum makan Dita........”
“Ya udah, ayo makan.. Ayu ikut kan ?
“Daus, Dita.. maaf ya.. aku gak bisa ikut makan bareng kalian, soalnya udah ada janji”
“Iya, gak papa.. eh, kamu ada janji apaan Yu ? kayaknya penting banget..”
“Iya Ta, maaf ya..”
“Hayo janjian sama siapa ? hehehe..” Sindirku
“Ada dech... aku duluan ya..” Kata Ayu sambil berjalan menjauhi kami.
“Iya..” Jawabku kompak dengan si Daus.
“Makan dikantin kampus apa di kantin luar ?” Tanyaku
“Kamu pengennya dimana Dit ?”
“Malah nanya aku, yang mau makan kan kamu..”
“Kamu gak makan Dit ?”
“Aku tadi udah makan, tapi pengen minum es nich sambil nyemil apaan gitu.. ayuk jalan..”
“Kemana ?” Daus tanya lagi.
“Nanya lagi.. kamu pengennya dimana ?”
“Kantin kampus aja yach, yang deket soale udah kelaparan. Tenagaku terkuras saat mengerjakan soal bahasa inggris tadi” Sambil memegang krah bajunya.
“Dasar gaya lu... hahaha.. ya udah ayo..” Sambil kutepuk bahunya.
Sampai di kantin kampus, Daus tiba-tiba menanyakan sesuatu yang langka padaku.
“Dit, pacar lu siapa ?”
Aku tersedak saat mendengarnya.
“Kamu Tanya ke aku ?” Aku balik nanya.
“Enggak, tapi nanya meja sebelah noh..” Sambil melongo ke meja sebelah kiriku, akupun ikut menoleh.
“Dasar emang elu Dit.. yang gue ajak kesini siapa selain dirimu ?” Daus agak jengkel.
“He..he.he.. mana ada yang mau sama gue sich ? tampilan aja seadanya kaya gini. Tumben banget sich kamu nanyain kaya gini ? mau ngenalin temen kamu yang cakep ? hehehe...”
“Dasar.. sapa suruh penampilan aja kaya gitu.. mana ada cowok yang mau pacaran sama elu Dit. Kalau ada nanti gue bakalan ngasi apa yang elu pinginin dach..”
“Hah ? yang bener lu ? okech.. aku berani nerima tantangan kamu”
“Bener.. tapi dengan satu syarat..”
“Hedeh pake syarat segala.. emang apaan syaratnya ?”
“Gue kasi waktu sebulan, kalau dalam waktu sebulan elu belum punya cowok. Gantian elu yang nurutin apa mau gue.”
“Okech siap..!!!”
“Deal ?”
“Deal..”
Perjanjian sah.

###

hanum yusuf
Poskan Komentar