Rss Feed
Rss Feed

Rabu, 21 Agustus 2013

LIF: LUCKY NIGHT #11

Terdengar suara salam dari luar, suara itu tidak asing lagi.. yakni sang pemilik kontrakan mbak Ana, istri seorang pengusaha sukses masih muda pula, makanya kami memanggilnya mbak, bukan bu. Hah, kira-kira apalagi ya kehebohan dan si Dita dan kawan-kawan saat melihat Mbak Ana datang???



 LUCKY NIGHT

Suasana malam di kontrakan tercinta, berkumpulnya para bidadari di depan televisi.

“Dita...”
“Kamu itu dari tadi siang merengek terus kaya anak kecil yang gak dikasi permen sama ibunya..”
“Bukan dikasi permen, tapi minta jalan-jalan tapi gak diturutin..”
“Aduh Dilla.. kalo nanti aku dikasi duit sama presiden, kamu mau minta apa aja akan aku turutin dach..”
“Yach.. Dita.. itu mah impossible..”
“Emang.. hahahaha...”
“Assalamu’alaikum...”

Terdengar suara salam dari luar, suara itu tidak asing lagi.. yakni sang pemilik kontrakan mbak Ana, istri seorang pengusaha sukses masih muda pula, makanya kami memanggilnya mbak, bukan bu. Karena tuntutan pekerjaan suami yang super sibuk, maka sang istri setia mendampingi kemanapun suaminya pergi. Mereka belum dikaruniai anak di usia pernikahan mereka sudah 3 tahun, Allah pasti memberikan jalan terbaik bagi hamba-Nya..

“Wa’alaikum Salam...” Jawab kami kompak.
“Wach,lagi pada ngumpul nich..”
“Duduk mbak..” Dilla mempersilahkan, Afi menuju dapur untuk buat minuman.
“Sendirian aja mbak ?” Tanyaku.

“Iya, suamiku lagi rapat.. mumpung masih disini sekalian mampir.. gimana ? ada yang perlu dibenahi lagi apa gak ?”
Kami saling bertatap muka.

“Minumnya seadanya ya mbak..” Afi, sambil meletakkan segelas sirup rasa melon persediaan kami, mbak Ana tersenyum manis.
Afi menyesuaikan posisi.

“Ayo, bilang aja.. kita share bareng..”
“Begini mbak Ana, kami rasa, belum ada yang perlu dibenahi mbak, fasilitas rumah sudah cukup memadai kami”
“Yang bener ? kalian kan udah lama tinggal disini, udah aku anggap sebagai adikku sendiri, walaupun mbak udah gak tinggal disini, tapi ini kan rumah mbak juga.. apa yang kalian butuhkan ?”
“Ini sudah cukup, em.. nanti kalau kami membutuhkan sesuatu, kami akan bilang sama mbak..”
“Beneran ya, kalian perlu ada yang masakin apa gak ?”

Kami hanya melongo dan saling memandang wajah the sista saat mbak Ana melontarkan pertanyaannya.

“Maksud mbak PRT ?” Cletuk Nita.
“Iya..”
“Baiknya kami akan musyawarahkan dulu saja mbak..” Tambah Nita, tumben anak ini gak cuex..
“Ya sudah kalau begitu, mbak tunggu kabar selanjutnya. Sekarang mbak mau pamit dulu. Nanti kalau sudah diputuskan, hubungi mbak saja ya..”
“Iya mbak, diminum dulu mbak..” Afi mempersilahkan sebelum mbak Ana pergi.
“Iya, mungkin kapan-kapan kalau mbak disini mbak mampir lagi ya..”
“Iya mbak, terimakasih mbak Ana..” The sista kompak.
“Kalian jangan sungkan untuk ngobrol-ngobrol, mbak malah seneng.. sudah ditunggu suami di depan, mbak permisi dulu ya, Assalamu’alaikum...”
“Wa’alaikum Salam...” Jawab kami dan mengantar mbak Ana sampai teras.

Mbak Ana masuk ke mObil Jaguar hitam, kami hanya bisa melihatnya.

“Kapan ya bisa naik mobil seperti itu ?” Afi mengungkapkan keinginannya.
“Mungkin besok atau nanti..” Dilla pengkhayal sejati.
“Bisa saja mbak Ana turun dari mobil dan memanggil kita..” Tambah Nita sambil masuk rumah.
“Ech, mbak Ana bener-bener turun dari mobil..” Kataku, saat melihat kejadian itu.
“Hah ? yang bener ?” Dilla, Afi dan Nita menoleh kea rah mobil Jaguar hitam itu.
“Ini ada camilan, tadi suamiku dapat buah tangan dari client dan cukup untuk dibagi..” Kata mbak Ana sambil memberikan parcel yang berisi berbagai macam buah yang cukup menggiurkan, hem..
“Terimakasih mbak..” Ucap kami kompak.
“Iya..” Mbak Ana kembali kearah mobil yang ditumpangi suaminya.

Sikap manis kami hilang saat membuka parcel dari mbak Ana, seperti mendapatkan setetes air ditengah padang pasir.. lebay bangetz...
Parcel yang tadinya berisi penuh dengan buah, sekarang hanya tinggal keranjang yang berisi kurang dari setengah dari isi sebelumnya. Sisanya ditaruh di kulkas, buat persediaan kalau butuh sesuatu yang segar.. paling lama besok buahnya juga sudah habis.. hahaha...

“Kenyang.. aku tidur dulu ya..”

Aku pamit duluan, karena Dilla dan Nita masih bertahan di depan televisi, Afi sudah On Line sejak mbak Ana pergi tadi.
Oh.. my sweet room’s.. ku jatuhkan diri ke kasur.. aduh, sakit.. lemaskan otot, menguap, mata udah 5 watt.. Ponselku bunyi, telfon.. kak Adi ?

Hallo, Assalamu’alaikum..
Wa’alaikum Salam.. dek Dita udah tidur ?
Belum kak Adi, ada apa kak ?
Kakak ganggu apa gak nich ?
Emangnya Dita sesibuk kak Adi ? hehehe...
Kamu itu ada-ada saja, weekend pulang kerumah apa gak dek ?
Enggak kak Adi, mungkin minggu depan. Kemarin kak Erik kan habis dari sini..
Oh, iya.. biasanya weekend ada acara apa dek ?
Apa ya ? paling di kontrakan aja kak, jarang keluar soalnya.. he..
Ach yang bener kamu ? masak gak ada yang ngajakin jalan-jalan..
Paling jalan rame-rame sama temen-temen kontrakan, atau temen kampus kak.. itupun jarang..
Kalau weekend ini kak Adi ajak jalan-jalan mau gak ?
Jalan-jalan ? kemana ?
Kamu pengennya kemana ?
Hah ? pengennya ?
Iya.. kamu pengennya kemana dek ?
Gak tahu kak.. hehehe.. bingung..
Lhoh, kog malah bingung ?
Selama disini sudah kemana saja ?
Ke Mall, ke museum buat tugas kuliah.. udah.. hehe...
Belum ke tempat wisatanya ?
Belum pernah kak..
Ya sudah, besok kakak ajak kesana ya..
Besok ? sabtu ?
Iya, kenapa ? kalau gak bisa, nyari hari lain saja dek..
Besok gak ada acara sih kak.. kesananya rame-rame apa gak kak ?
Terserah kamu aja dek..
Kalau rame-rame kan enak kak.. he..
Oke dech, kontrakan kamu dimana dek ? nanti kak Adi kesana..
Besok, kalau kak Adi udah di taman kota, hubungi Dita lagi aja kak.. gimana ?
Ok dech, mungkin kak Adi sampai sana sekitar jam 9 ya dek..
Iya kak.. makasih ya kak Adi..
Iya, sama-sama.. met istirahat dek..
Met istirahat juga kak Adi..
Wassalamu’alaikum...
Wa’alaikum Salam...

Aku keluar kamar menuju ruang santai, Dilla dan Nita masih betah aja di depan televisi.

“Dilla, besok mau keluar sendiri apa ikut aku..?”
“Ikut kamu ? kamu mau kemana Dit ?”
“Jalan-jalan..”
“Katanya lagi bokek ?”
“Emang lagi bokek..”
“Terus kemana ? kalau cuma ke taman kampus mah ogah Dit..”
“Siapa yang bilang aku mau ke taman kampus ?”
“Terus kemana ?”
“Kalau mau ikut ya ayo.. kalau gak mau ya udah gapapa..”
“Gak jelas gitu tujuannya kemana..”
“Nita mau ikut ?”
“Lihat besok aja dech Dit..”
“Ok dech..” aku kembali ke kamar.

###

hanum yusuf

Posting Komentar