Rss Feed
Rss Feed

Senin, 26 Maret 2012

LIF: KETEMU SENIOR #3



KETEMU SENIOR

Perut udah kenyang, habis mandi udah rapi siap berangkat.
“Tumben hari minggu udah rapi, mau kemana Dit ?” Tanya Nita yang lagi asyik menikmati acara televisi sambil nyemil keripik singkong.
“Pergi ma kakakku.. kalau mau sarapan dimeja makan udah ada nasi ma lauk dimakan ma yang lain yach..”
“Yo’i..”
“Nit, kamu punya helm dua kan ? bisa pinjem satu gak ?”
“Ho’oh, ambil aja dikamar..”
“Makacih yauw.. tak pinjem dulu ya..”
“Ho’oh..” Menuju ruang tamu tempat kakakku menunggu.
“Udah ?”
“He’em..”
“Ayo..”
Kakak mengendarai motornya menuju pusat kota dan berhenti di salah satu mall yang cukup terkenal yang terletak di pusat kota. Kira-kira kakak mau mau ngapain ya ? kakak kan gak hoby ngemall. Hemm.. jadi penasaran...
“Udah pernah kesini lum ?”
“Udah beberapa kali diajak temen.. kenapa kak ?”
“Ta, kamu tau bagian elektronik disebelah mana ?”
“Iya tau kak..”
“Ya udah, ayo kesana”
“Kakak mau beli apa ?”
“Udah, nanti juga tau..” Uh, kakak bikin penasaran ajach. Kakak mengutak-ngatik ponselnya membuka daftar phonebook kemudian memencet tombol panggilan.
“Halo, bos aku udah menuju bagian elektronik tepatnya disebalah mana ? dari escalator terus ke kiri, udah ? oke..”
Escalator menuju lantai lima sudah terlewati belok kiri, tempat penjualan barang-barang elektronik.
“Erik..!!” Ada yang memanggil kakak dari salah satu stand yang berjajar. Kakak mencari-cari sumber suara itu, dan….
“Erik, tambah makmur aja nich...” Sapa teman kakakku.
“Kamu bisa aja.. sekarang udah jadi bos beneran ceritanya.. he...” Tambah kakakku.
“Cuma nyalurin hobby..”
“Tapi jadi peluang bisnis kan ?”
“Kamu tu bisa aja Rik, hahaha… siapa tuch ? calon istri kamu ?”
“Masak calonku masih ingusan gini ? ini adik aku, yang kuliah disini”  Jelas kakak -uh awas kak udah bilang aku masih ingusan, akan ku buktiin kalau aku tu gak seperti apa yang kakak bilang-
“Adik kamu yang dulu waktu aku maen kerumah kamu dan dia masih SMP ? wah, udah besar dan cantik ya sekarang.. kuliah dijurusan apa dik ?” Lanjut temen kakaku bertanya padaku.
“Broadcasting..”
“Broadcasting ? kita satu jurusan donk.. he..”
“Ouw... kakak broadcasting juga ya ? wah, asyik nich ketemu sama senior..”
“Iya, wah seneng kenal sama kamu dek”
“Ehem…..” Kakakku merasa dicuekin.
“Eh, sampe lupa kalau ada Erik.. sorry ya Rik.. he…”
“Mentang-mentang satu alumnus aku dicuekin..” Kakakku sewot.
“Sorry Rik.. kita nyari tempat aja yuk, kurang nyaman kalau disini, nyari tempat yang enak buat ngobrol..”
“Terserah kamu tapi mungkin aku gak bisa lama-lama”
“Lho, kenapa Rik ? kita kan dah lama gak ketemu.. kita nyari tempat ngobrol dulu saja.
Kami mengikuti langkah teman kakakku itu yang berjalan menuju ke salah satu cafe yang waw…. kalau aku sama kakaku gak bakal berani masuk, walaupun cuma sekedar pesan minuman saja.
“Serius Di, kita ngobrolnya disini ?” Tanya kakakku berbisik pada temannya karena kakak terlihat agak ragu.
“Iya Rik, ayo duduk.. ayo dik silahkan duduk “
Teman kakakku mempersilahkan kami duduk disalah satu meja yang tersedia di cafe ini.
“Pesen apa Rik ? adiknya Erik pengen pesen apa ?”
Kakakku melihat daftar menu dan sepertinya bingung memilih. Aku juga ingin lihat daftar menunya. Aneka jus harganya dari 10ribu sampai 20ribu, snack minimal harganya 5ribu, kalau aku uang 10ribu bisa buat makan sekali.
“Ayo pesen apa ? pilih menunya sendiri ya..!”
“Beneran serius Di ? Kakakku memastikan.
“Iya Erik... mau pesen apa ?”
“Oke..! aku pesen jus alpukat..”
“Jus alpukat, snacknya apa Rik ? kalau adiknya Erik mau pesen apa ?”
“Jus strawberry..”
“Snacknya ?”
“Ikut aja..”
“Milih aja dik, gak sah takut sama kak Erik.. kan kak Adi yang traktir..”
“Udah koq..” Sebenernya sich pengen nyoba semua, tapi gak mungkinlah.. porsiku aja sepertiga makannya kakak.
“Beneran ini aja ?” Memastikan pada kami, kakak mengangguk dan aku tersenyum.
“mbak, jus alpukat dua, jus strawberry satu, potato sticknya tiga”
“Baik pak, terimakasih, harap tunggu” Pelayan toko yang ramah.. meninggalkan meja kami.
“Oh iya Rik, buru-buru banget disini gak nunggu beberapa hari, maen-maen dulu gitu”
“Kalau aku disini lama-lama nanti kesenengen Dita.. he..” Jawab kakak sambil melirikku.
“Apaan sich kak ?”
“Udah sewajarnya, kalau seorang adik seneng kalau ada kakaknya berada didekatnya apalagi adik perempuan. Loe harus waspada Rik, “ Jelas teman kakakku itu.
“Iya, apalagi kalau sudah kenal sama kamu, aku semakin khawatir.. hehehe...“
“Punya adik perempuan harus dijaga baik-baik. Apalagi semanis adikmu yang berada di kota bebas seperti di Kota besar seperti disini” Penjelasan temen kakakku, haduh... jadi gimana gitu dibilang manis.. he...
“Khawatir itu pasti apalagi setelah kenal sama kamu Di,hehe... Tapi Alhamdulillah selama dua tahun ini Dita baik-baik saja.” Kakak.. aku terharu dengernya Luv U kak Erik...
“Kok malah ngomongin Dita, keGRan nich anak. Bahas bisnismu ajalah Di..” Jawab kakakku sambil melirikku. Kakak... hufh.. dasar.. tapi tetep jadi kakakku tersayang.
“Gakpapa ya dik ya... nama kamu siapa dik ? kalau namaku kamu udah tau kan ?”
“He.. Dita kak,”
“Dasar kamu Di, dari tadi ngobrol ma Dita baru Tanya namanya sekarang”
“Habisnya kamu gak ngenalin namanya ke aku sich Rik, he...”
Tak lama kemudian pesanan kami datang. Dan mereka ngobrol-ngobrol, mengenang saat masih magang. Kakak selalu menyemangatiku dalam perkuliahan ini, agar cita-citaku terwujud, Amin Ya Allah...
###

hanum yusuf
Posting Komentar