Rss Feed
Rss Feed

Rabu, 06 November 2013

LIF: HAPPY WEEKEND #12

-Kak Adi membukakan pintu depan lalu mempersilahkan aku masuk dan duduk disamping driver, padahal aku kan bisa membuka sendiri pintunya kalau kak Adi bilang aku duduk disini. Kak Adi memutar dan masuk dari pintu mobil seberang.-

HAPPY WEEKEND
Sehabis shalat, aku gak tidur lagi seperti yang aku lakukan saat weekend. Merapikan kamar dan menyiapkan untuk jalan-jalan nanti, habis itu mandi. tadi sepertinya ada sms dan belum aku baca, dari kak Erik.

Jangan tidur lagi Ta.. mandi sana..
Iya kak..


“Dita..” Tiba-tiba sudah dipintu kamarku.
“Apa lagi Dilla ?”
“Kamu beneran mau pergi jalan-jalan ?”
“Menurutmu ?”
“Aku kira kamu bohongan, kan kamu bilang lagi gak punya uang buat jalan-jalan..”
“Itu bener..”
“Bener gimana Dit ?”
“Uangku mepet.. bener banget tuch..”
“Terus kamu bilang mau jalan-jalan.. aku kan jadi bingung.. kamu gak punya uang, tak ajak ke mall gak mau, eh sekarang malah ngajak jalan-jalan.. ditanyain kemana ? gak mau jawab.. aku kan perlu kejelasan Dit..”
“Hah ? kejelasan ? kaya ngapain aja kamu Dil.. aku mau mandi dulu, mau siap-siap.. he...”
“Emang mau kamu kemana sih Dit..?”
“Belum tahu...” Jawabku dari dalam kamar mandi.
“Ach, gak jelas kamu Dit.. huft..”


Sudah jam 8, masih ada waktu satu jam bikin mie dulu buat ganjel perut. Afi udah didapur agak kaget melihat aku sudah terlihat seger..
“Tumben udah fresh, mau kemana kamu Dit ?”
“Refreshing.. mau ikut ?”
“Refreshing kemana ? sama siapa ?”
“Belum tahu.. sama temen.. mau ikut ?”
“Temen ? cowok ? aku gak ikut-ikutan dech..”
“Iya.. maksud lhoh..?”
“Cie.. kencan nich..?”
“Ich.. bukan Afi.. dia temennya kakakku..”
“Siapa tahu ada udang dibalik batu..”
“Ogah kalo udang dibalik batu, kalo udang dibalik tepung baru aku mau.. kan tinggal makan.. hahaha..”
“Dasar kamu Dit.. udah sana, kamu siap-siap aja, dandan yang cantik..”
“Aku kan udah cantik, mau bikin mie.. laper nich..”
“Udah.. khusus kali ini aku bikinin..”
“Beneran Fi ? baik banget dech.. hehehe..”
“Dari dulu kalii...”
Ponselku udah bunyi, mungkin kak Adi.. kulihat, sms dari Daus..
Dit, lagi apa ?
Ada apa ?
Bosen nich.. jalan-jalan yuk..
Ini aku mau jalan-jalan..
Kemana ? ikut..
Belum tahu kemana.. mau ikut ? nanti tak nanya sama yang ngajak dulu ya..
Emang siapa yag ngajak Dit ?
Temennya kakakku..
Cowok ?
Iya..
Gak jadi aja dech, aku pergi sendiri aja Dit..
Beneran ?
Iya.. makasih ya Dit..
Iya, sama-sama...
“Dita, ini mienya udah siap..” teriak Afi dari ruang makan.
“Iya Fi, bentar..” Jawabku dari dalam kamar.
Baru mau memasukkan suapan pertama ponselku bunyi, kak Adi..
Hallo Assalamu’alaikum..
Wa’alaikum Salam.. dek kak Adi sudah di area taman kota..
Belok ke jalan Melati nomor 17, warna biru..
Iya dek.. makasih ya..
Assalamu’alaikum...
Wa’alaikum Salam...
“Udah sampe sini Dit ?” Tanya Afi.
“Udah di taman kota, bentar lagi sampe..”
“Dita, kamu beneran pergi ?”
“Iya lah Dil.. jadi ikut gak ?”
“Dilla.. kamu jangan ikut, ini kan kencannya Dita..”
“Afi.. apa-apaan sich, ngegosip aja..”
“Ada suara mobil berhenti tuch..? pake mobil apa motor Dit ?” Afi tanya lagi.
“Gak tahu.. kalo ponselku bunyi berarti yang punya mobil adalah tamuku..”
“Assamalu’alaikum...” Terdengar suara salam dari luar.
“Wa’alaikum Salam...” Jawab kami kompak.
“Aku lihat dulu, tamuku atau bukan..” Aku menuju luar rumah.
Di depan pintu, aku melihat seorang pria, lumayan gagah, memakai T-shirt biru tua berkerah dan blue jins, serta sepatu kats warna sepadan.
“Kak Adi ?”
“Iya dek..”
“Masuk kak, duduk dulu..”
“Iya..” Kak Adi masuk kemudian duduk.
“Kak Adi sendiri ?”
“Iya dek..” Jawab kak Adi sambil tersenyum.
“Lhoh, katanya rame-rame..?”
“Kak Adi sendiri, tapi kalo dek Dita mau ngajak temen boleh kog..”
“Tadi ada beberapa temen yang mau di ajak, tapi pada gak mau kak..”
“Ya sudah, dek Dita gak keberatan kan kalau semisal pergi berdua saja ?”
“Sebenernya sich, agak gak enak kak..”
“Emangnya gak enak kenapa dek ?”
“Adek sakit ?”
“Bukan gak enak badan kak.. tapi mungkin agak canggung gitu.. hehe...”
“Oh.. kalau adek merasa gak nyaman, bilang saja dek.. gak jadi pergi juga gapapa..”
“Ech, bukan gitu kak.. tapi gimana ya...? susah jelasinnya kak..”
“Ya udah.. gak usah di jelasin dek.. hehehe..”
“Kak, sebenernya mau jalan-jalan kemana sie ?”
“Katanya adek belum pernah ke tempat wisata..? atau pengen kemana ?”
“Sekarang aja gimana kak ? takut kesiangan..”
“Iya dek..”
“Tunggu bentar ya kak..” Aku meninggalkan ruang tamu, saat memasuki ruang santai Afi dan Dilla salah tingkah.
“Dilla jadi ikut gak ?”
“Pengen, tapi mending gak ikut aja Dit..” Jawab Dilla.
“Lhoh kenapa ?”
“Kata miss Afi, kalau aku ikut aku dibilang setan.. yach mending gak ikut sajalah.. kalian kan udah kompak, pake T-shirt aja yang sama warna.. kalo aku ikut aku tambah gak nyaman, iya kan Fi.. hehehe..” Afi mengangguk dan tersenyum.
“Dasar Afi tukang gossip.. aku pergi dulu, mienya dimakan kalian aja..” Ternyata kami memakai T-shirt dengan warna sama, saking terpesonanya aku malah gak menyadari itu.. “Assalamu’alaikum...”
“Wa’alaikum Salam...”
“Hati-hati Dit.. met happy day..” Pesan Afi.
“Oleh-olehnya Dit..” Tambah Dilla.

Kak Adi membukakan pintu depan lalu mempersilahkan aku masuk dan duduk disamping driver, padahal aku kan bisa membuka sendiri pintunya kalau kak Adi bilang aku duduk disini. Kak Adi memutar dan masuk dari pintu mobil seberang.


“Jangan lupa sabuk pengamannya dek..”
“Iya kak..”


Kenapa aku jadi grogi gini ya ? relax Dita.. relax... stabilkan pernafasan.. mobil sudah melaju..


“Kenapa dek ?”
“Gapapa kak..”
“Kalo dingin, ACnya dimatikan saja...”
“Gak kog kak he..”
“Udah pernah naik apa belum dek ?”
“Naik ?”
“Iya, naik.. seperti MAPALA, tapi cuma aku dan Erik saja.. karena kami kurang suka dengan kegiatan MAPALA, hanya hobi petualang saja.. sepertinya kamu belum pernah ya dek..?” Aku menggelengkan kepala.


“Dulu waktu masih masa perkuliahan awal aku sering banget naik sama kakakmu.. pengen kesana gak ?”
“Pengen kak Adi.. aku baru tahu kalo kak Erik suka muncak..”
“Oh ya ? Erik sebenarnya dulu gak mau, tapi karena aku paksa eh, dia malah ketagihan..”
“Dasar kakak..”
“Apa dek ?”
“Maksudnya kak Erik.. he..”
“Kalo weekend kaya gini biasanya tempat wisatanya rame.. apa kita kesana ? mau ?”
“Boleh kak, tapi gak sampe puncak kan ?”
“Gak, kan belum ada persiapan untuk muncak.. kenapa ? takut ya ?”
“Enggak, aku kan belum pernah muncak jadi penasaran, tapi kalo sekarang diajak muncak gak maulah kak..”
“Kenapa ?”
“Ee... kakn itu kak, belum tahu persiapannya seperti apa ? masak seperti ini mau muncak, disana kedinginanlah... hehehe...”
“Ya sudah, kalau gitu, kita ke tempat wisatanya saja ya..”
“Iya kak..”




hanum yusuf
Poskan Komentar