Rss Feed
Rss Feed

Rabu, 13 Februari 2013

LIF: OH KAK ADI #7


OH.. KAK ADI...

Dalam perjalanan pulang kami membicarakan saat makan di food corner tadi, dan tak terasa pak sopir yang baik hati menunaikan tugasnya dengan baik, yakni mengantar para gadis ini pada tujuannya. Ayu, Puri dan Tia tak langsung pulang, mereka maen di kostku dulu, karena motor Puri berada di kostku. Tumben mereka gak langsung pulang, tapi nongkrong di my sweet kost dulu.

“Adita. Sekarang coba anda jelaskan, bagaimana anda mempunyai kenalan di mall tadi”
Nada bicara Ayu bagaikan seorang pengintrogasi yang kaya di film-film.
“Maksudnya ?” Aku masih belum ngerti.
“Anda jangan pura-pura tidak mengerti apa yang kami maksud. Sudah jelas buktinya” Tia menambahi.
“Kalian ini apa-apaan sich ?” Aku semakin bingung.
“Adita.. masak belum faham juga ? dasar lola.. yang kami maksud, dari mana dapet kenalan mas ganteng tadi..?” Puri agak gemes.
“Oh.. bilang dari tadi.. ufth.. dia kak Adi, temen kakakku waktu kuliah...”
“Jadi, mas ganteng tadi temen kakakmu ya Dit..?”
“Namanya kak Adi Puri...” jelasku.
“Kenapa kamu gak bilang dari tadi Dit ?” Ayu mulai mengintrogasi aku lagi.
“Bukannya aku gak mau bilang Ayu, Puri, Tia, tapi karena gak kepikiran, aku kenalan aja baru kemarin waktu kakakku kesini..”
“Jadi, lu baru kenal kemarin Dit ?” Tia memastikan.
“Iya Puri..”
“Dia udah punya pacar apa belum..?” Puri semakin penasaran.
“PURI..!!” Aku semakin gemes.
Puri nyengir, melihat sikapku yang geregetan dengan pertanyaan yang diajukan kepadaku.
“Dit, gue pulang dulu ya.. udah sore nich, nanti dapet kuliah tambahan gue. Makasih Adit.. salam ya, buat mas ganteng.. da semua..” Dasar Puri..
“Dit, kita juga mau pulang dulu..” Ayu dan Tia pamitan pulang.
“Iya, hati-hati ya, makasih..”

Sisterku pada kemana ya ? kok sepi. Mandi dulu ahch..

“Dita..” suara khas Dilla, saat membuka pintu kamarnya.
“Gak sah pake teriak Dilla.. kamu ngomongnya kan udah berdiri di sampingku”
“Hehe, maaf Dit.. dari mana kamu Dit ?
“Habis nonton ma anak-anak”
“Film apa Dit ? bagus gak filmnya ?”
“Ceritanya nanti ya, aku mau mandi dulu..”
“OK Dita sayang.. met mandi biar cantik”
“Ye... aku kan udah cantik.. hehehehe...”

Kalau inget tingkah ketiga temenku tadi jadi pengen ketawa. Mereka pada kesengsem sama kak Adi, haduh.. dasar para jomblowati.. termasuk aku juga, tapi gak sampe seperti mereka, sangat penasaran sama kak Adi. Itu karena temen-temenku yang kecentilan apa kak Adi yang terlalu cakep ya ? Biarlah.. tapi kalau dilihat-lihat, kak Adi cakep juga sich, apalagi ditambah baik hati, udah kerja pula. Buat hati kaum hawa kelepek-kelepek dech..

Lagi ngelamunin kak Adi, dikagetkan bunyi ponselku. Ada sms, dari nomor baru.

Malem dek Dita..
Siapa nich, sok kenal, males banget nanggepinnya, Kuletakkan lagi ponsel dimeja. Capek, tidur dulu ach..

Dek Dita, udah tidur ya ? pasti capek habis jalan-jalan. Met istirahat ya..

Ini siapa sich, sok tahu dech. Saat mata mulai istirahat, ponselku bunyi lagi, kali ini ada yang memanggil. Kakak..

Halo, ada apa kak ?
Ngapain Ta ?
Lagi mau tidur kak, ada apa kak ? tumben malem-malem nelfon. Ada apa kak ?
Gak ada apa-apa.. jam segini dah mau tidur ?
Iya, capek kak..
Emang habis ngapain ?
Maen ma temen-temen kak.
Maen apa ngemall ?
Hehehe.. kakak kog tahu ?
Tahu donk, kakak gitu..
Huh.. dasar kakak.. Dita tahu.. kakak dikasi tahu kak Adi ya ?
He, iya tadi dia minta nomormu..
Kak Adi minta nomorku kak ?
Iya, tadi langsung tak kasi.
Dasar kakak.. eh, tadi ada sms dari nomor baru tapi gak ditanggepin. Nomornya berapa kak ?
Hehe.. iya, nanti kakak kirimin nomornya. Ya udah, tidur sana.
Uke kak, salam kangen buat ayah ma ibu.
Ngomong aja ma ayah dan ibu..
Ta..
Iya yah..
Kapan pulang ?
Mungkin minggu depan yah..
Oh, ya sudah.. ngomong sama ibu ya..
Ta,
Iya bu..
Kemarin ayamnya habis gak ?
Habis bu, tak bagiin sama temen-temen kost.
Pada doyan gak ?
Suka banget bu..
Ya, sudah dulu ya, tadi bilang sama kak Erik katanya ngantuk.. tidur sana.
Iya bu.. Assalamu’alaikum..
Wa’alaikumsalam.

Jadi kangen sama ayah dan ibu.. udah lama gak pulang, tapi inilah kenikmatan kangen, kalau sering ketemu sebuah pertemuan menjadi kurang berkesan.

Beberapa menit kemudian, kak Erik sms, mengirimkan nomornya kak Adi. Aku cek, apakah nomornya sama dengan nomor yang tadi sms aku.. dan ternyata.. tepat. Tadi yang sms adalah kak Adi, haduh.. jadi gak enak sama kak Adi, bales smsnya gimana ya.. aku bales besok pagi aja, dan ada alasan telat bales karena udah tidur.. hehehe.. maaf ya kak Adi..

###

hanum yusuf

Poskan Komentar